Tanjuang Kaciak

Kaum Pasukuan "Bujang Sambilan" dari Muaro Paneh Kubuang XIII di Bayang Nan VII – Pessel

Lubuk Gambir Kampungku


Asal usul nama Lubuk Gambir

Konon menurut penuturan Tambo Bayang yang ditulis tahun 1915, nama Lubuk Gambir mengandung dua kata yakni Lubuk dan Gambir. Mungkin orang akan menduga bahwa nama Lubuk Gambir diberikan karena di desa ini ada lubuk tempat tumbuhnya pohon gambir. Orang-orang tua di Lubuk Gambir memang ada juga yang menceritakan demikian bahwa dulu yang disebut Koto (perkampungan) pertama kali adalah daerah sekitar Lubuk sekarang yang diberada di dusun Koto Tuo dan menurut mereka leluhur orang Lubuk Gambir banyak menanam gambir di ladang-ladang hutan sekitar lubuk tersebut yaitu dekat Baluka dan Ngalau. Tapi Tambo bercerita lain bahwa nama Lubuk Gambir diberikan karena di tanah di pinggir lubuk di Koto Tuo ditemukan tanah liat yang bergetah dan putih seolah-olah seperti gambir. Kenyataannya memang hingga sekarang tidak ditemukan lagi pohon gambir di desa ini. Pohon gambir malah banyak terdapat di Nagari Siguntur Tarusan.

Posisi Lubuk Gambir

Di Desa Lubuk Gambir inilah aku dilahirkan. Demikian menurut tempat dan tanggal lahir yang tertera di KTP saya. Sebuah desa yang terletak di Kenagarian Koto Berapak, Kecamatan Bayang, Kabupaten Pesisir Selatan.

Lubuk Gambir bersebelahan dengan desa Kapencong, Kapujang dan Koto Berapa serta dipagari oleh bukit Bayang yang memanjang dari Koto Ranah hingga ke Pasar Baru dan menjadi batas antara kecamatan Bayang dengan Kecamatan Tarusan.

Sekarang desa ini disebut kampung semenjak pemerintahan kembali ke nagari. Di nagari lain misalnya di Kabupaten Solok, kampung disebut Jorong dan dipimpin oleh Kepala Jorong. Kampungku ini bertetangga dengan desa Kapencong, desa Koto Baru, desa Kapujan dan desa Koto Berapak.

Mesjid Raya Al Munawwarah Kapencong Lubuk Gambir di waktu malam

Disamping di sebelah barat bersebelahan dengat Bukit Karang Putih, Bukit Taruang-taruang dan Bukit Ronjong di perbukitan ini.

Di pinggir desa ini mengalir dua sungai yaitu Sungai Batang Bayang dan Sungai Bayang Bungo yang menyatu dengan aliran Batang Bayang di sebuah lubuk yang dinamakan lubuk batu.

Demografi Masyarakat Lubuk Gambir

Umumnya di Lubuk Gambir bermukim orang-orang Minang dan sedikit ada juga urang Sumando yang bukan etnik Minang misalnya dari Jawa dan sebagainya.

Suku-suku Minang yang mendiami desa ini adalah Suku Tanjung (Gadang, Guci, Sikumbang, Koto), suku Caniago, suku Jambak (Kutianyia/Koto Anyia) dan suku Melayu (Bendang, Panai, Gadang, Gantiang).

Demikianlah yang dapat saya ceritakan tentang kampungku tercinta ini.

Batam, 3 Muharram 1431 H

Pemekaran Lubuk Gambir

Menurut bocoran informasi dari kampung bahwa Lubuk Gambir bersama Kapencong nantinya akan dimekarkan menjadi sebuah Nagari dengan nama nagari Kapelgam (Kapencong – Lubuk Gambir). Bersamaan dengan itu, Kapujang menjadi sebuah nagari pula, begitupula Koto Berapak, Kubang Koto Baru juga menjadi sebuah nagari tersendiri.

Tentu kalau demikian, Koto Tuo akan menjadi sebuah jorong atau kampung, begitu pula dusun-dusun yang lain : Tangah Koto, Kapalo Koto, Kampung Baru  dan dusun lain di Kapencong.

Rencana Pembangunan Jangka Panjang Lubuk Gambir

Sudah sering dibicarakan oleh pemuka masyarakat Lubuk Gambir bahwa nanti jalan desa Lubuk Gambir akan diteruskan dari Ikua Koto ke Baluka terus ke Ngalau dan bertemu dengan jalan ke Lubuk Aur dan mungkin akan bercabang ke Parak Kawek Koto Berapak. Dari Baluka jalan akan diteruskan ke Tebing Tinggi (di kaki Bukit Ronjong) dan diteruskan ke ekor Koto Nagari Kapujan. Disamping itu jalan dari Ikua Koto juga dicabang ke Subarang Aie terus ke Tebing Tinggi. Kemudian jalan di Ikua Koto juga ditembus ke Jalan Gadang (Jalan Raya) Asam Kumbang – Pasar Baru. Jalan ke Kapujang lewat kapalo Koto juga dilanjutkan pembangunannya.

Dengan adanya Master Plan Lubuk Gambir ini maka diharapkan kemajuan ekonomi masyarakat Lubuk Gambir khususnya, nagari Kapelgam dan Pesisir Selatan umumnya akan meningkat drastis. Selamat sudah dari kebuntuan jalan dan keterisoliran.

Kita doakan semoga cita-cita masyarakat Lubuk Gambir terwujud di kemudian hari dan masyarakat Lubuk Gambir dibukakan pikirannya untuk memudahkan pembebasan tanah demi pembangunan dan kemajuan. Amin.

Cibinong, 13 Juni 2011

21 Comments

  1. jauh yo sanak………………

    hahahaaaaaaaa……………….
    dima tingga kini???

    • ndak lo jauah bana do sanak…… lai pernah sanak ka kampuang ambo ko? kampuang sanak dimano?
      kini ambo tingga di rantau Batam. sanak dimano tingga?

  2. Awak alun pernah ka Pesisir lai, kampuang wak di Payokumbuah…..
    🙂

    • pai lah jalan-jalan ka Pasisie nan panjang wilayahnyo tu… dari pangka ka ujuang pasisie mungkin bisa ditampuah dalam wakatu 8 sampai 9 jam perjalanan jo bus. kalau jo motor atau travel mgkn bisa labiah capek.
      banyak nan bisa dicaliak disinan baik objek wisata alami maupun objek wisata sejarah. nan sejarah misalnyo : Bakeh Tambang Ameh pado abad 17 di Salido Ketek (Painan), Benteng Portugis di Pulau Cingkuak (Painan), Bakeh Istano Kerajaan Inderapura di Indopuro (Pancung Soal), Rumah Gadang Mande Rubiah (Lunang). Nan alami : Jambatan Aka jo Aie Tajun Ikua Kudo Bayang Sani sarato Goa Batu istana dewa (Bayang), Kawasan Pantai Mandeh (Tarusan), Puncak Langkisau dan Pulau Kareta (Painan), Pantai Sumedang (Balai Selasa), Taman Nasional Kerinci Seblat (Tapan).

      salamaik melancong ke negeri pesisir

  3. Nilvarosnina scholz

    Assalamualaikum.w.w
    Sebagai salah seorang anak desa lubuk gambir,perkenankanlah saya sedikit memberi coment “”Anak lubuk gambir tidak biasa””
    Air batang bayang yang jadi tempat mandi…
    Bayang bungo nan jadi pujaan hati…
    Bayang sani kebanggaan diri…
    Waalaikumsalam.w.w

    • assalam ni Nina,ikol dr iwan dJkrt baa kbnyo uni kni lai sht ajo

    • assalam,baa kbaa ni, lai sht2 ajo iko dr iwan dJkrt

  4. wa alaikum salam, uni Nina nan jauah di mato dakek di jari…
    tarimo kasih ateh comment uni… batua apo nan uni katokan..
    baa kabaa Bayang tetap manjadi kampuang nan kito rindukan..
    mako dari itu caliak-caliak juolah kampuang ni, dari jauah pun kini kan bisa juo…

    wassalam
    malin marajo

  5. fitri

    Lubuk gambia tetap di cinto walau jauh dimato….

    • Lubuk gambia tetap di hati walau kito jauah marantau.. yo ndak…?

      • assalam dunsanak nan ado dikmpuag,

      • iko dr dunsanak dijkrt,awaklh rndu smo desa Lbk gambia/kapelgam nn jauh dimato.Makonyo dicubo untuak mncaliak gmbar kmpuang awak

    • Assalam,slm knl dr Iwan. urang Lbk gambia nn brdo diJkrt.klu buliah tau fitri di Lbk gambia dimaa tu ?

  6. iko dr dunsanak dijkrt,awaklh rndu smo desa Lbk gambia/kapelgam nn jauh dimato.Makonyo dicubo untuak mncaliak gmbar kmpuang awak

  7. terima kasih sdr Iwan… kita sama2 rindu dengan kapelgam… ini no hp saya kl ada perlu

  8. 085210752893

  9. Nofrizal Rahman Jh

    Subhanallah sekali tulisannya bg, tapi ada beberapa kalimat yang harus diperbaiki kembali, karna ada beberapa kalimat yang susah dipahami sama orang yang membacanya….
    Makasih🙂

  10. kalimat nama aja, Nofri? silahkan lebih detail masukannya,

    terimakasih atas kunjungan dan masukkannya ya…

  11. darusman

    awak ko urang lubuak gambia juo.tapeknyo di ikua koto rumah rang gaek awak

  12. rully alfandi

    lubuk gambir indah

  13. afriandi

    ustad afriandi.
    ambo tingga dibengkulu. baa kaba. lai rami juo urang kamusajik, kalau pamaleh kamusajik nanti di impok karang putih. padi dak manjadi. nak karimbo hari hujan taruih.
    anak-anak jan maleh mangaji. rajin-reajinlah mangaji kasurau.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: