Tanjuang Kaciak

Kaum Pasukuan "Bujang Sambilan" dari Muaro Paneh Kubuang XIII di Bayang Nan VII – Pessel

Tuanku Rajo Disambah dan Bagindo Sutan Basa


Tuanku Rajo Disambah

Ada beberapa hal yang menarik tentang gelar Tuanku Rajo Disambah dan Bagindo Sutan Basa ini.

Tuanku Rajo Disambah di nagari Cupak, bekas kerajaan Tanjung Limaupurut di Kubuang Tigo Baleh adalah gelar raja kerajaan ini. Gelar Tuanku Rajo Disambah terpaksa dilipat dulu sementara karena waktu itu calon penerusnya tidak ada. Maka kerajaan Tanjung Limau Purut diperintah oleh Datuk Yang Dipatuan. Hal ini terjadi pada masa peralihan kekuasaan dari Pariangan (kerajaan Pasumayan Koto Batu) ke Bungo Satangkai.

Di masa Tuanku Rajo Disambah, ada sejenis Basa Ampek Balai yang berada dibawah raja yaitu Gadang Nan Barampek yang terdiri dari Rajo Tuo, Rajo Bandaro, Rajo Bagindo dan Rajo Padang.

Kemudian di masa Datuk Yang Dipatuan, ada sedikit perubahan pada komposisi Basa Ampek Balai tersebut menjadi Bandaro Nan Duo Gadang Nan Batigo. Jadi ada pengurangan unsur Gadang (Pembesar) diganti dan ditambah dengan dua unsur Bandaro, yaitu :

  1. Dt. Bandaro Sati (Caniago)
  2. Dt. Bandaro Kutianyia (Jambak korong Kutianyia)
  3. Dt. Mudo (Piliang)
  4. Dt. Basa (Sikumbang)
  5. Dt. Kayo (Jambak, bukan penghulu)

Jadi kelihatan perbedaanya, Gadang nan barampek merupakan lembaga raja, kemudian menjadi lembaga penghulu yang terdiri dari datuk-datuk.

Tuanku Rajo Disambah kembali naik nobat di Tanjung Limau Purut ketika kerajaan Pagaruyung berdiri di Bukit Batu Patah, mengalahkan kerajaan Bungo Satangkai. Pusat pemerintahan dipindah ke Tumpuk Mudik dan merupakan awal dari sejarah nagari Cupak.

Pada masa Yang Dipertuan Tuanku Maharajo Sati (I), nama Cupak Pusako diganti menjadi Cupak Usali, dan sudah terdapat 13 suku di nagari Cupak.

Kemudian pada masa Yang Dipertuan Tuanku Maharajo Sati (II) yaitu Dewang Sari Deowano, Puti Pinang Masak dikirim untuk meneruskan dinasti Tuanku Rajo Disambah. Di waktu inilah dinasti Tuanku Rajo Disambah kembali naik nobat.

Puti Pinang Masak adalah putri dari Puti Tabur Urai (II), istri dari Sanghyang Indo Rajodewo. Sanghyang Indo Rajodewo adalah adik dari Sanghyang Rani Indopuro, permaisuri Yang Dipertuan Rajo Bagindo (Dewang Ramowano), raja sebelum Tuanku Maharajo Sati (II).

Kemudian anak dari Puti Minang Masak yang menikah dengan putri Raja Cupak memakai gelar Tuanku Rajo Usali menggantikan gelar Tuanku Rajo Disambah walaupun Tuanku Rajo Disambah masih hidup waktu itu tapi sudah uzur.

Raja Sungai Pagu

Raja kerajaan alam surambi Sungai Pagu memakai gelar Tuanku Rajo Disambah ditambah dengan gelar Bagindo Sutan Basa (Baginda Sultan Besar).

Raja Sungai Pagu Yang Dipertuan Tuanku Rajo Disambah Bagindo Sutan Basa mempunyai rekan 3 raja lainnya yaitu:
1. Rajo Bagindo (urusan adat, dari suku Kampai)

2. Rajo Malenggang (urusan ekonomi, dari suku Tigo Lareh Bakapanjangan yang merupakan aliansi dari 3 suku : sikumbang, jambak, caniago, balai mansiang dan koto)

3. Rajo Batuah (urusan agama, dari suku Panai)

Datuk Bagindo Sutan Basa

Di nagari Koto Nan Salapan, di utara nagari Bayang Nan Tujuh, kerapatan adatnya dipimpin oleh seorang raja yang juga penghulu dengan gelar Datuk Bagindo Sutan Basa, dari suku Melayu. Berbeda dengan nagari Bayang nan Tujuh, kerapatan adatnya dipanggil sebagai Pucuk Bulek Urek Tunggang, bukan raja.

Rajo Pulut-pulut ini mempunyai lembaga raja yang disebut Tuo Jorong Nan Tigo yang terdiri dari :
1. Rajo Nan Gadang (Datuk Rajo Nan Gadang)

2. Pamuncak Rajo

3. Rajo Lelo

Lembaga Rajo ini berkedudukan di Kampung Dalam Pulut-pulut. Selain itu Puluh-pulut Koto Nan Salapan mempunyai Sudut Nan Ampek yang merupakan lembaga penghulu yang terdiri dari:

1. Datuk Rajo Bandaro (pangka sabuik)

2. Datuk Rajo Labiah (aluhan sambah)

3. Datuk Rajo Kuaso

4. Datuk Bandaro Sati

Pucuk Bulek Adat Koto Nan Tigo diangkat oleh Penghulu Nan Lima Belas (Limo Sakato) yaitu :

1. 5 penghulu dari Kinari

2. 5 penghulu dari Muaro Paneh

3. 5 penghulu dari Koto Anau.
Koto Nan Salapan

Koto Nan Salapan terdiri dari:

1. Pulut-pulut (pusat)

Taratak Nan Tigo, terdiri dari:

2. Taratak Pisang

3. Taratak Teleng

4. Taratak Baru

Koto Nan Tigo terdiri dari:

5. Koto Ranah

6. Muaro Aie

7. Pancung Taba

Koto Nan Tigo disebut Camin Nan Ampek dengan :

8. Ngalau Gadang Silimau-limau

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: