Tanjuang Kaciak

Kaum Pasukuan "Bujang Sambilan" dari Muaro Paneh Kubuang XIII di Bayang Nan VII – Pessel

Agama Yunani Kuno


Agama Yunani meliputi pengumpulan keyakinan dan ritual dipraktekkan di Yunani kuno dalam bentuk kedua agama publik populer dan praktek kultus. Kelompok-kelompok yang berbeda bervariasi cukup untuk itu menjadi mungkin untuk berbicara tentang agama-agama Yunani atau “sekte” dalam bentuk jamak, meskipun kebanyakan dari mereka berbagi kesamaan. Juga, agama Yunani diperpanjang dari Yunani dan ke pulau lainnya.

Banyak orang Yunani mengakui dewa utama dan dewi: Zeus, Poseidon, Hades, Apollo, Artemis, Aphrodite, Ares, Dionysus, Hephaestus, Athena, Hermes, Demeter, Hestia dan Hera meskipun filsafat seperti Stoicisme dan beberapa bentuk Platonisme digunakan bahasa yang tampaknya menempatkan dewa tunggal transenden. Kota yang berbeda sering menyembah dewa yang sama, kadang-kadang dengan julukan yang membedakan mereka dan ditentukan sifat lokal mereka.

Para praktek keagamaan orang-orang Yunani diperluas di luar daratan Yunani, ke pulau-pulau dan pantai Ionia di Asia Kecil, untuk Magna Graecia (Sisilia dan Italia selatan), dan koloni Yunani tersebar di Mediterania Barat, seperti Massalia (Marseille). Agama Yunani marah oleh kultus Etruscan dan keyakinan untuk membentuk banyak agama Romawi kemudian Kuno.

keyakinan
Zeus, raja para dewa, dan controller guntur dan langit.

Sementara ada beberapa konsep universal untuk segala bangsa Yunani, ada keyakinan yang umum dimiliki oleh banyak

Teologi

Teologi Yunani Kuno didasarkan pada politeisme, yaitu asumsi bahwa ada banyak dewa dan dewi. Ada hirarki dewa, dengan Zeus, raja para dewa, memiliki tingkat kontrol atas semua yang lain, meskipun ia tidak mahakuasa. Beberapa dewa pernah berkuasa atas aspek-aspek tertentu dari alam. Misalnya, Zeus adalah dewa langit, mengirimkan guntur dan kilat, Poseidon menguasai laut dan gempa bumi, Hades melemparkan kekuatan yang luar biasa di seluruh batas-batas kematian dan Underworld, dan Helios dikendalikan matahari. Dewa lainnya memerintah atas konsep abstrak, misalnya cinta terkontrol Aphrodite.

Sementara menjadi abadi, para dewa tidak semua kuat. Mereka harus mematuhi nasib, yang mengesampingkan semua. Misalnya, dalam mitologi, itu nasib Odiseus untuk pulang ke Ithaca setelah Perang Troya, dan para dewa hanya bisa memperpanjang perjalanannya dan membuat lebih sulit untuk dia, tetapi mereka tidak bisa menghentikannya.
Aphrodite mengendarai angsa: Attic putih-tanah merah-pikir Kylix, ca. 460, ditemukan di Kameiros (Rhodes)

Para dewa bertindak seperti manusia, dan memiliki sifat buruk manusia. Mereka akan berinteraksi dengan manusia, anak-anak kadang-kadang bahkan pemijahan dengan mereka. Pada saat dewa tertentu akan menentang orang lain, dan mereka akan mencoba untuk mengalahkan satu sama lain. Dalam Iliad Zeus, Aphrodite, Apollo Ares dan mendukung sisi Trojan dalam Perang Troya, sementara Hera, Athena dan Poseidon mendukung orang-orang Yunani (lihat theomachy).

Beberapa dewa secara khusus dikaitkan dengan kota tertentu. Athena dikaitkan dengan kota Athena, Apollo dengan Delphi dan Delos, Zeus dengan Olympia dan Aphrodite dengan Korintus. Dewa lainnya dikaitkan dengan negara-negara di luar Yunani; Poseidon dikaitkan dengan Ethiopia dan Troy, dan Ares dengan Thrace.

Identitas nama bukan jaminan sebuah kultus semacam itu; orang-orang Yunani itu sendiri menyadari bahwa menyembah Artemis di Sparta, para pemburu wanita perawan, adalah seorang dewa yang sangat berbeda dengan Artemis yang adalah seorang banyak-breasted kesuburan dewi di Efesus. Ketika karya sastra seperti konflik terkait Iliad di antara para allah konflik-konflik ini adalah karena pengikut mereka sedang berperang di bumi dan langit adalah cerminan dari pola duniawi dari dewa lokal. Meskipun penyembahan dewa utama menyebar dari satu lokasi ke lokasi lain, dan meskipun kota-kota besar yang paling membanggakan kuil untuk dewa utama beberapa identifikasi dewa yang berbeda dengan tempat yang berbeda tetap kuat sampai akhir.

Akhirat

Lihat Underworld Yunani

Orang Yunani percaya dalam dunia bawah di mana roh-roh orang mati pergi setelah kematian. Jika pemakaman tidak pernah dilakukan, ia biasanya percaya bahwa roh orang itu tidak akan pernah mencapai dunia bawah dan akan menghantui dunia sebagai hantu selamanya. Ada berbagai pandangan dari dunia bawah, dan gagasan berubah dari waktu ke waktu.

Salah satu daerah yang paling luas dunia bawah dikenal sebagai Hades. Ini diperintah oleh seorang dewa, seorang saudara dari Zeus, yang disebut Hades (wilayah kekuasaannya awalnya disebut ‘tempat Hades’). Alam lain, yang disebut Tartarus, adalah tempat terkutuk dianggap pergi, tempat siksaan. Sebuah dunia ketiga, Elysium, adalah tempat yang menyenangkan dimana saleh mati dan inisiat di kultus misteri dikatakan tinggal. Dalam agama Mycenean awal semua orang mati pergi ke Hades, seperti dalam agama Yahudi awal semua orang mati pergi ke Sheol. Ketika Odysseus mengunjungi Hades di Odyssey 11, Achilles mengatakan kepadanya bahwa ia lebih suka menjadi hamba petani di muka bumi dari raja Hades. Munculnya kultus misteri di era Archaic menyebabkan perkembangan dari tempat-tempat seperti Tartarus dan Elysium.
Sebuah mosaik yang menggambarkan pahlawan Herakles dengan Cerberus, anjing berkepala tiga, yang menurut mitologi, Hades dijaga.

Yang sangat sedikit, seperti Achilles, Alcmene, Amphiaraus Ganymede, Ino, Melicertes, Menelaus, Peleus, dan sebagian besar mereka yang berjuang dalam Trojan dan Theba perang, akhirnya dianggap telah diabadikan secara fisik dan dibawa ke hidup selamanya baik Elysium, Kepulauan Santa, surga, lautan atau secara harfiah tepat di bawah tanah. Keyakinan seperti itu berkembang selama periode Archaic (800-500 SM) sebagai kelas bawah orang-orang mulai memainkan peran lebih besar dalam masyarakat Yunani dan politik. Tanpa keyakinan dalam doktrin kultus misteri, pada saat kematian tidak ada harapan apa pun kecuali keberadaan jiwa tanpa tubuh [1].

Beberapa orang Yunani, seperti Pythagoras dan Plato filsuf, juga didukung gagasan reinkarnasi, meskipun ini tidak diterima oleh semua. Epicurus mengajarkan bahwa jiwa itu hanya atom yang terlarut pada saat kematian, sehingga tidak ada eksistensi setelah kematian.

Mitologi

Lihat mitologi Yunani

Pengadilan Paris oleh Peter Paul Rubens, menggambarkan tiga dewi, Hera, Aphrodite dan Athena, dalam kompetisi yang menyebabkan Perang Troya. Ini adalah lukisan pasca-Renaisans yang menggambarkan daya tarik bahwa bangsawan di Eropa Kristen miliki untuk mitologi Yunani politeistik kuno.

Agama Yunani memiliki mitologi yang luas. Hanya terdiri dari cerita para dewa dan bagaimana mereka mempengaruhi manusia di Bumi. Mitos sering berkisar pahlawan dan tindakan mereka, seperti Herakles dan dua belas buruh, Odiseus dan rumah perjalanan, Jason dan pencarian Bulu Domba Emas dan Theseus dan Minotaur.

Banyak spesies yang berbeda ada dalam mitologi Yunani. Kepala di antara ini adalah para dewa dan manusia, meskipun para Titan juga sering muncul dalam mitos Yunani. Mereka mendahului dewa Olimpia, dan dibenci oleh mereka. Spesies kecil yang termasuk setengah manusia, setengah kuda centaur, peri alam berbasis (peri pohon yang Dryads, peri laut adalah Nereids) dan pria setengah, satyr kambing setengah. Beberapa makhluk dalam mitologi Yunani yang mengerikan, seperti bermata satu Cyclopes raksasa, binatang laut Scylla, Charybdis pusaran air, Gorgons, dan setengah manusia, setengah banteng Minotaurus.

Banyak mitos berkisar perang Troya antara Yunani dan Troy. Misalnya, puisi epik, Iliad, oleh Homer, didasarkan pada perang. Cerita lain didasarkan pada masa setelah perang, seperti pembunuhan Raja Agamemnon dari Argos, dan petualangan Odiseus sekembalinya ke Ithaca.

Tidak ada kosmogoni Yunani satu set, atau mitos penciptaan. Kelompok agama yang berbeda percaya bahwa dunia telah diciptakan dengan cara yang berbeda. Salah satu mitos penciptaan Yunani diceritakan dalam Theogony Hesiod itu. Ini menyatakan bahwa pada awalnya hanya ada dewa primordial yang disebut Chaos, yang melahirkan berbagai dewa purba lainnya, seperti Gaia, Tartarus dan Eros, yang kemudian melahirkan dewa lagi, para Titan, yang kemudian melahirkan Olimpiade pertama .

Mitologi sebagian besar selamat dan ditambahkan ke dalam rangka untuk membentuk mitologi Romawi. Orang Yunani dan Roma telah masyarakat melek huruf, dan mitologi banyak yang ditulis dalam bentuk puisi epik (seperti The Iliad, Odyssey dan Argonautica) dan bermain (seperti Euripides ‘Bacchae dan Aristophones’ The Frogs). Mitologi ini menjadi populer di Kristen pasca-Renaisans Eropa, di mana ia sering digunakan sebagai dasar untuk karya-karya seniman seperti Botticelli, Michelangelo dan Rubens.

festival

Berbagai festival keagamaan diadakan di Yunani kuno. Banyak yang spesifik hanya untuk dewa tertentu atau negara kota. Misalnya, festival Lycaea dirayakan di Arcadia di Yunani, yang didedikasikan untuk dewa Pan pastoral. Ada juga Olimpiade diadakan setiap tahun di lokasi yang berbeda, yang berpuncak pada Olimpiade, yang diadakan setiap 4 tahun. Ini dirayakan Zeus.
moralitas

Salah satu konsep moral yang paling penting bagi orang Yunani adalah takut melakukan kesombongan yang meliputi banyak hal, dari perkosaan untuk penodaan mayat [2] [3]. Itu adalah kejahatan di negara-kota Athena. Meskipun bangga dan kesombongan tidak dianggap dosa sendiri, orang Yunani menekankan moderasi. Kebanggaan hanya menjadi keangkuhan ketika pergi ke ekstrem, seperti wakil lainnya. Hal yang sama juga memikirkan makan dan minum. Apa pun dilakukan secara berlebihan tidak dianggap tepat. Yunani kuno ditempatkan, misalnya, pentingnya pada atletik dan intelek sama. Bahkan banyak dari kompetisi mereka termasuk baik. Kebanggaan itu tidak jahat sampai menjadi semua memakan atau menyakitkan kepada orang lain.
suci Teks

Theogony Hesiod dan Pekerjaan dan Hari, Iliad karya Homer dan Odyssey dan Odes Pindar adalah termasuk sebagai teks-teks suci [4] seperti juga karya-karya kuno klasik. Ini adalah teks-teks inti yang dianggap terinspirasi dan biasanya termasuk doa untuk Muses untuk inspirasi pada awal pekerjaan. Teks-teks seperti itu, bagaimanapun, tidak dianggap terinspirasi dalam arti bahwa mereka harus bisa dipercaya oleh semua orang. Plato bahkan ingin mengecualikan mitos dari negara ideal yang dijelaskan di Republik karena nada rendah moral mereka.
praktek

Praktek
Upacara
Reruntuhan sebuah kuil yang ditujukan untuk Zeus. Sementara ini belum digunakan untuk ibadah politeisme Yunani kuno selama berabad-abad, dalam beberapa tahun terakhir Yunani neo-pagan telah mulai menggunakan mereka lagi. Mereka juga situs populer bagi wisatawan.

Yunani upacara dan ritual terutama dilakukan di altar. Ini biasanya dikhususkan untuk satu, atau beberapa, dewa, dan berisi patung dewa tertentu atasnya. Deposito nazar akan ditinggalkan di altar, seperti makanan, minuman, serta benda berharga. Kadang-kadang hewan kurban akan dilakukan di sini, dengan sebagian besar daging dimakan, dan sisanya yang dibakar sebagai persembahan untuk para dewa. Libations, sering anggur, akan ditawarkan kepada para dewa juga, tidak hanya di tempat-tempat suci, tetapi juga dalam kehidupan sehari-hari, seperti selama simposium.

Salah satu upacara adalah pharmakos, sebuah ritual yang melibatkan mengusir kambing hitam simbolis seperti seorang budak atau binatang, dari sebuah kota atau desa dalam waktu yang sulit. Diharapkan bahwa dengan mengusir kambing hitam ritual, kesulitan itu akan pergi dengan itu.
Mengorbankan

Ibadah di Yunani biasanya terdiri dari mengorbankan hewan domestik di altar dengan nyanyian dan doa. Bagian dari hewan itu kemudian dibakar untuk para dewa; para penyembah akan makan sisanya. Bukti adanya praktek-praktek seperti jelas dalam beberapa literatur Yunani kuno, khususnya dalam epos Homer. Sepanjang puisi, penggunaan ritual ini terlihat pada perjamuan mana daging disajikan, dalam saat bahaya atau sebelum beberapa usaha yang penting untuk mendapatkan bantuan dari para dewa. Sebagai contoh, di Homer, The Odyssey (sekitar 725 SM) Eumaeus mengorbankan seekor babi dengan doa untuk Odiseus dikenali tuannya. Dalam Homer The Iliad (sekitar 750 SM), yang mungkin menggambarkan abad peradaban Yunani sebelumnya, setiap jamuan makan para pangeran dimulai dengan pengorbanan dan doa. Ini korban praktek, dijelaskan dalam pra-Homer era, kesamaan saham menjadi bentuk abad ke-8 dari ritual pengorbanan. Selanjutnya, seluruh puisi itu, perjamuan khusus diadakan setiap kali dewa menunjukkan kehadiran mereka oleh beberapa tanda atau keberhasilan dalam perang. Sebelum berangkat untuk Troy, jenis pengorbanan hewan ditawarkan. Odiseus menawarkan Zeus seekor domba jantan korban sia-sia. Kesempatan pengorbanan dalam puisi epik Homer mungkin titik terang ke pandangan para dewa sebagai anggota masyarakat, bukan sebagai entitas eksternal, menunjukkan hubungan sosial. Ritual pengorbanan memainkan peran utama dalam membentuk hubungan antara manusia dan yang ilahi

Ritus peralihan

Salah satu ritual adalah amphidromia, dirayakan pada hari kelima atau ketujuh setelah kelahiran anak. Melahirkan sangat signifikan untuk Atena, terutama jika bayi masih kecil.
misteri agama

Mereka yang tidak puas dengan kultus publik para dewa bisa beralih ke agama-agama misteri berbagai yang dioperasikan sebagai kultus yang menjadi anggota harus memulai untuk mempelajari rahasia mereka.

Di sini, mereka bisa menemukan penghiburan agama bahwa agama tradisional tidak dapat menyediakan: kesempatan untuk kebangkitan mistis, sebuah doktrin agama yang sistematis, peta untuk akhirat, sebuah ibadah komunal, dan sekelompok persekutuan rohani.

Beberapa misteri, seperti misteri Eleusis dan Samothrace, adalah kuno dan lokal. Yang lainnya menyebar dari tempat ke tempat, seperti misteri Dionysus. Selama periode Helenistik dan Kekaisaran Romawi, agama-agama misteri eksotis menjadi luas, tidak hanya di Yunani, tetapi di seluruh kekaisaran. Beberapa dari mereka kreasi baru, seperti Mithras, sementara yang lain telah dipraktekkan selama ratusan tahun sebelumnya, seperti misteri Mesir Osiris.

Sejarah
Asal

Agama Yunani Mainstream tampaknya telah berkembang dari agama sebelumnya Mycenaean dari peradaban Mycenaean Yunani Zaman Perunggu. Para Mycenaean, menurut penemuan arkeologi, tampaknya untuk mengobati Poseidon sebagai dewa utama. Ini juga mungkin telah menyerap kepercayaan dan praktek sebelumnya, budaya terdekat, seperti agama Minoan. Herodotus ditelusuri banyak praktek keagamaan Yunani ke Mesir.
Sebuah patung Romawi dari Apollo Allah, yang semula menjadi Yunani.
Klasik jaman dahulu

Agama utama orang-orang Yunani tidak pergi tertandingi dari orang dalam Yunani. Beberapa filsuf terkenal mengkritik kepercayaan para dewa. Yang paling awal ini adalah Xenophanes, yang dihukum sifat buruk manusia para dewa serta penggambaran antropomorfis mereka. Plato tidak percaya pada dewa polythiestic banyak, tapi malah percaya bahwa ada satu tuhan tertinggi, yang disebutnya Berbentuk orang yang baik dan yang dia yakini adalah emanasi kesempurnaan di alam semesta. Murid Plato, Aristoteles, juga tidak setuju bahwa dewa polythiestic ada, karena ia tidak dapat menemukan cukup bukti empiris itu. Dia percaya dalam Mover Perdana, yang mengatur penciptaan pergi, tetapi tidak berhubungan dengan atau tertarik di alam semesta.
Rum

Ketika Republik Romawi menaklukkan Yunani pada 146 SM, butuh banyak agama Yunani (bersama dengan banyak aspek lain dari kebudayaan Yunani seperti gaya sastra dan arsitektur) dan dimasukkan ke dalam sendiri. Para dewa Yunani disamakan dengan dewa Romawi kuno; Zeus dengan Jupiter, Hera dengan Juno, Poseidon dengan Neptunus, Aphrodite dengan Venus, Ares dengan Mars, Artemis dengan Diana, Athena dengan Minerva, Hermes dengan Mercury, Hephaestus dengan Vulcan, Hestia dengan Vesta , Demeter dengan Ceres, Hades dengan Pluto, Tyche dengan Fortuna, dan Pan dengan Faunus. Beberapa dewa, seperti Apollo dan Bacchus, sebelumnya telah diadopsi oleh Romawi. Ada juga banyak dewa yang ada dalam agama Romawi sebelum interaksi dengan Yunani yang tidak dikaitkan dengan dewa Yunani, termasuk Janus dan Quirinus.

Politeisme Yunani kebangunan rohani
Artikel utama: Hellenic Reconstructionism politeistik
Upacara di festival Prometheia tahunan politeistik kelompok Agung Yunani Dewan Ethnikoi Hellenes, Juni 2006.

Agama Yunani telah mengalami sejumlah kebangunan rohani, dalam seni, humaniora dan spiritualitas Renaisans serta dengan Reconstructionism Hellenic kontemporer, atau “Hellenismos” seperti yang kadang-kadang disebut (istilah pertama kali digunakan oleh Romawi pagan terakhir kaisar Julian yang murtad). Banyak neo-pagan jalur keagamaan, seperti Wicca, menggunakan aspek agama Yunani kuno dalam praktek mereka; Reconstructionism Hellenic memfokuskan secara eksklusif atasnya, sejauh sifat dari bahan sumber yang masih hidup memungkinkan. Hal ini mencerminkan spekulasi neo-Platonic/Platonic (yang diwakili dalam Porfiri, Libanius, Proclus, dan Julian), serta praktek kultus Klasik. Mayoritas orang Yunani modern pengikut Kristen Ortodoks Yunani. Menurut perkiraan dilaporkan oleh Departemen Luar Negeri AS, ada mungkin sebanyak 2.000 pengikut agama Yunani kuno dari populasi Yunani total 11 juta [6].

Referensi

  • Albertus Bernabé (ed.), Orphicorum et Orphicis similium testimonia et fragmenta. Poetae Epici Graeci. Pars II. Fasc. 1. Bibliotheca Teubneriana, München/Leipzig: K.G. Saur, 2004. ISBN 3-598-71707-5. review of this book
  • Walter Burkert, Greek Religion. Boston: Harvard University Press, 1987. ISBN 0-674-36281-0. Widely regarded as the standard modern account.
  • Walter Burkert, Homo necans, 1972.
  • Cook, Arthur Bernard, Zeus: A Study in Ancient Religion, (3 volume set), (1914–1925). New York, Bibilo & Tannen: 1964. ASIN B0006BMDNA
    • Volume 1: Zeus, God of the Bright Sky, Biblo-Moser, June 1, 1964, ISBN 0-8196-0148-9 (reprint)
    • Volume 2: Zeus, God of the Dark Sky (Thunder and Lightning), Biblo-Moser, June 1, 1964, ISBN 0-8196-0156-X
    • Volume 3: Zeus, God of the Dark Sky (earthquakes, clouds, wind, dew, rain, meteorites)
  • Dodds, Eric Robertson, The Greeks and the Irrational, 1951.
  • Mircea Eliade, Shamanism: Archaic Techniques of Ecstasy, 1951.
  • Endsjø, Dag Øistein. Greek Resurrection Beliefs and the Success of Christianity. New York: Palgrave Macmillan, 2009.
  • Lewis Richard Farnell, Cults of the Greek States 5 vols. Oxford; Clarendon 1896-1909. Still the standard reference.
  • Lewis Richard Farnell, Greek Hero Cults and Ideas of Immortality, 1921.
  • Jack Finegan, Myth and Mystery: An Introduction to the Pagan Religions of the Biblical World, 1989. ISBN 0-8010-2160-X
  • George Grote, A History of Greece: From the earliest period to the close of the generation contemporary with Alexander the Great, 1846.
  • Jane Ellen Harrison, Prolegomena to the Study of Greek Religion, 1903. An early classic, against which many modern accounts have reacted.
  • Jane Ellen Harrison, Themis: A Study of the Social Origins of Greek Religion, 1912.
  • Jane Ellen Harrison, Epilegomena to the Study of Greek Religion, 1921.
  • Karl Kerényi, The Gods of the Greeks
  • Karl Kerényi, Dionysus: Archetypical Image of Indestructible Life
  • Karl Kerényi, Eleusis: Archetypal Image of Mother and Daughter. The central modern accounting of the Eleusinian Mysteries.
  • Jennifer Larson, Ancient Greek Cults:A Guide New York: Routledge, 2007. ISBN 978-0-415-32448-9
  • Karl Meuli, Griechische Opferbräuche, 1946,
  • Karl Meuli, Scythica, 1935.
  • Jon D. Mikalson, Athenian Popular Religion. Chapel Hill: University of North Carolina Press, 1983. ISBN 0-8078-4194-3.
  • William Mitford, The History of Greece, 1784. Cf. v.1, Chapter II, Religion of the Early Greeks
  • Clifford H. Moore, The Religious Thought of the Greeks, 1916.
  • Martin P. Nilsson, Greek Popular Religion, 1940.
  • Martin P. Nilsson, History of Greek Religion, 1949.
  • Robert Parker, Athenian Religion: A History Oxford: Clarendon Press, 1996. ISBN 0-19-815240-X.
  • Andrea Purvis, Singular Dedications: Founders and Innovators of Private Cults in Classical Greece, 2003.
  • William Ridgeway, The Dramas and Dramatic Dances of non-European Races in special Reference to the Origin of Greek Tragedy, with an Appendix on the Origin of Greek Comedy, 1915.
  • William Ridgeway, Origin of Tragedy with Special Reference to the Greek Tragedians, 1910.
  • Xavier Riu, Dionysism and Comedy, Lanham: Rowman and Littlefield Publishers, 1999. ISBN 0-8476-9442-9.
  • Erwin Rohde, Psyche: The Cult of Souls and Belief in Immortality among the Greeks, 1925 [1921].
  • William Smith, Dictionary of Greek and Roman Biography and Mythology, 1870.
  • William Smith, Dictionary of Greek and Roman Antiquities, 1870.
  • Martin Litchfield West, The Orphic Poems, 1983.
  • Martin Litchfield West, Early Greek philosophy and the Orient, Oxford, Clarendon Press, 1971.
  • Martin Litchfield West, The East Face of Helicon: west Asiatic elements in Greek poetry and myth, Oxford [England] ; New York: Clarendon Press, 1997.

2 Comments

  1. PROMO 100% IS BACK….!!!!!
    Salam royalflush99 untuk semua para pecinta royalflush99
    setelah promo spektakuler berakhir.. maka tidak perlu tunggu lama…
    hari ini juga kami luncurkan promo bonus 100% is back
    untuk para pemain lama royalflush99 tentu nya sudah tidak asing lagi.. karena
    kami pernah meluncurkan promo 100% ini… dan kini promo itu berlaku kembali
    buat para pecinta setia royalflush99
    sesuai nama nya… pemain yang melakukan deposit.. akan mendapatkan bonus
    chip sebesar nilai deposit yang disetorkan ( syarat & ketentuan berlaku)

    syarat dan ketentuan

    1. bonus chip 100% akan di kirimkan secara langsung setelah
    pemain melakukan deposit (baca keterangan cara klaim bonus dibawah )
    2.para pemain tidak bisa melakukan
    WD sebelum turnover/fee/pajak belum mencapai 30x lipat dari angkat deposit
    3. minimal deposit 50rb
    maximal deposit 1jt
    per 1 x deposit.. berarti setiap pemain hanya dapat mengklaim bonus 100%
    apabila jumlah deposit tidak melebihi jumlah maximal deposit.. apabila ada
    pemain yang melakukan deposit diatas 1jt maka yg dihitung untuk
    mendapatkan bonus 100% ada lah 1jt
    4.klaim bonus 100% berlaku 1×12 jam dari jam register/deposit atau di anggap hangus
    5.Promo bonus 100% is back dapat berakhir sewaktu-waktu tanpa ada pemberitahuan
    secara lisan ataupun tulisan ( bonus yang di klaim sesudah tanggal promo berakhir
    tidak akan dilayani)
    6.Keputusan dari pihak royalflush99 adalah mutlak tidak dapat diganggu gugat

    Cara Klaim Promo BONUS 100% is back

    1. Terlebih dahulu harus melakukan Registrasi di Royalflush99
    2. Masuk ke menu memo, tulis form Klaim voucher untuk promo bonus 100%
    3. Kemudian Tunggu balasan Memo dari admin Royalflush99 akan memberikan kode voucher bonus .
    4. Setelah mendapatkan balasan dari admin masukan Kode voucher tersebut pada kolom keterangan di menu deposit .
    5. Livechat digunakan apabila Klaim bonus belum bisa di lakukan

    PERHATIAN…!!!!
    apabila pemain belum melakukan deposit dan mencoba untuk mengklaim bonus.. maka id akan kami blokir/delete secara permanen.
    setiap pemain yang telah mendapatkan code voucher.. walaupun tidak mengklaim bonus nya.. ditetapkan telah mengikuti promo royalflush99 dan diharuskan mengikuti aturan wd
    sebalik nya apabila pemain melakukan deposit kemudian bermain di table.. setelah bermain pemain melakukan WD maka tidak akan bisa mengklaim bonus

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: